Connect with us

Ragam

Memahami makna perlengkapan persembahyangan orang Tionghoa

Saya hanya bikin kotak dana dan rumah-rumahan mewah. (makna) rumah mewah yang dipersembahkan untuk para Dewa. Sehingga leluhur tidak mengganggu

Rumah-rumahan, untuk perlengkapan untuk persembahyangan dan upacara kematian tradisi Tionghoa

Pantausidang, Jakarta – Perajin rumah-rumahan di klenteng Wihara Nana Dassana Jl. Krendang Selatan, Duri Utara Jakarta Barat memahami makna bentuk, warna, angka perlengkapan untuk persembahyangan dan upacara kematian tradisi Tionghoa.

Sebagian besar perajin sudah menekuni pekerjaan sebagai perajin lebih dari 20 tahun. Rumah-rumahan untuk persembahyangan dan upacara kematian tradisi Tionghoa, khususnya yang beragama Buddha dan filosofi Konghucu.

“Saya hanya bikin kotak dana dan rumah-rumahan mewah. (makna) rumah mewah yang dipersembahkan untuk para Dewa. Sehingga leluhur tidak mengganggu (anggota keluarga yang masih hidup),” perajin asal Bogor, Roni mengatakan kepada Redaksi.

Rumah mewah dibuat sedemikian rupa sehingga kelihatan megah. Rumah-rumahan dibuat dari kertas minyak, bamboo, tali, lem perekat dan lain sebagainya.

Hasil kerajinan untuk rumah mewah, dibuat dua bagian. Ada bagian teras rumah dan tamannya. Bagian lain berupa dinding, atap dan pondasi.

Thank you for reading this post, don't forget to subscribe!

Koper yang konon digunakan untuk penyimpanan kertas-kertas emas dan perak


“Saya hanya khusus bikin rumah mewah dan kotak dana. Saya hanya dibantu satu orang untuk bikin rumah-rumahan. Lama (pembuatan) 2-3 hari. Kalau kotak dana, hanya beberapa jam (selesai),” kata laki-laki kelahiran Bogor, tahun 1979.

Di tempat berbeda, di Klenteng Kiu Lie Tong Jl. Duri (TSS Raya) Krendang Selatan juga dipenuhi oleh rumah-rumahan untuk persembahyangan.

Bangunan Pagoda 7 tingkat di salah satu sudut ruangan Kiu Lie Tong Jl. TSS Raya


Tetapi kreasinya berbeda dengan yang di Nana Dassana. Bentuk berupa koper yang konon digunakan untuk penyimpanan kertas-kertas emas dan perak.

“(Maknanya) persembahan untuk leluhur, sehingga anggota keluarga yang masih ada tetap ingat dengan orang tua, kakek nenek. Sembahyang leluhur akan digelar pada pertengahan Agustus mendatang,” penjaga klenteng, Ibu Alan mengatakan kepada Redaksi.

Kapal-kapal besar dengan perpaduan warna putih, emas, merah dan beragam motif termasuk bunga


Selama covid mendera, mulai awal tahun 2020 sampai awal 2022, pengurus Klenteng tidak mengadakan ritual persembahyangan untuk leluhur.

Sehingga tahun ini, pengurus sudah mulai gelar kembali dengan protocol kesehatan yang ketat.

Di Klenteng, bangunan Pagoda 7 tingkat terlihat di salah satu sudut ruangan. Ada juga kapal-kapal besar dengan perpaduan warna putih, emas, merah dan beragam motif termasuk bunga.

“Kalau bentuk Pagoda, ada juga yang mau dengan 10 tingkat. Tapi kebetulan, yang sekarang dipesan, (pagoda) tujuh tingkat. Itu semua kembali pada kepercayaan masing-masing umat,” kata Ibu Alan. (sl/IM) *** Liu

Continue Reading
Advertisement

Facebook

Advertisement

Tag

Trending

Open chat
1
Butuh Bantuan?
Hello 👋
Ada yang bisa saya bantu?
Pantausidang.com