Connect with us

Ragam

Pencuri Sepeda Tuk Adik Sekolah, Bebas Tanpa Syarat Berkat Restorative Justice

Kapuspenkum menjelaskan, demi sang adik agar tidak lagi berangkat sekolah dengan berjalan kaki setiap harinya, Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan mencuri sebuah sepeda milik saksi korban Subaidi bin Mistar yang terparkir di teras rumahnya

Pantausidang, Jakarta – Pelaku Pencurian Sepeda Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan melakukan pencurian untuk adiknya agar bisa sekolah dengan bersepeda yang dilaporkan oleh saksi korban pemilik sepeda Subaidi bin Mistar yang terparkir di teras rumahnya dibebaskan tanpa syarat usai permohonan penghentian penuntutan melalui keadilan restoratif (restorative justice) disetujui oleh Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Dr. Fadil Zumhana pada Kamis 18 Agustus 2022.

 

“Kini Tersangka Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan bebas tanpa syarat usai permohonan penghentian penuntutan melalui keadilan restoratif (restorative justice) disetujui oleh Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (Jampidum) Dr. Fadil Zumhana pada Kamis 18 Agustus 2022,” kata Kepala Pusat Penerangan Hukum (Kapuspenkum) Ketut Sumedana, kepada wartawan, Senin, 29 Agustus 2022.

 

Kapuspenkum menjelaskan, demi sang adik agar tidak lagi berangkat sekolah dengan berjalan kaki setiap harinya, Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan mencuri sebuah sepeda milik saksi korban Subaidi bin Mistar yang terparkir di teras rumahnya.

Menurutnya, kejadian berawal pada Minggu 19 Juni 2022 sekitar pukul 01:00 WIB, ketika Zen dalam perjalanan pulang menuju rumahnya di di Desa Besuki Kecamatan Besuki, Kabupaten Situbondo dan melewati jalan pintas di Komplek Asrama Kepolisian Sektor (Polsek) Besuki.

 

Zen melihat sepeda gunung merk Alton Challenger 30 Speed milik korban Subaidi terparkir di depan rumah saksi korban dalam keadaan tak terkunci. Sebelumnya saksi korban pada Sabtu 18 Juni 2022 sekitar pukul 22:00 WIB, memarkirkan sepeda miliknya di depan rumah untuk persiapan acara sepeda bersama di Kepolisian Resor (Polres) Situbondo.

 

Melihat keadaan tersebut dan mengingat sang adik yang selama ini berangkat sekolah harus berjalan kaki, Zen memutuskan untuk mengambil sepeda tersebut tanpa sepengetahuan dan seizin pemiliknya.

 

“Nantinya, sepeda tersebut akan diberikan oleh Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan kepada sang adik untuk menjadi alat transportasi saat pergi ke sekolah,” jelasnya.

 

Akibat perbuatannya tersebut, Kapuspenkum menuturkan, Zen dilaporkan kepada pihak berwajib dan ditetapkan sebagai Tersangka yang disangka melanggar Pasal 362 KUHP tentang Pencurian.

 

“Dan berkas perkaranya pun dilimpahkan kepada Kejaksaan Negeri Situbondo,” tuturnya.

 

“Setelah menerima berkas perkara tersebut, Kepala Kejaksaan Negeri Situbondo memutuskan untuk mendamaikan kedua belah pihak melalui keadilan restoratif (restorative justice),” sambung Kapuspenkum.

 

Selanjutnya, Kapuspenkum membeberkan, pada Kamis 11 Agustus 2022 pukul 12:00 WIB s/d 12:45 WIB bertempat di Kolangguen Rokon (Rumah Damai) Restorative Justice Desa Besuki, Kecamatan Besuki, Kabupaten Situbondo, Kepala Kejaksaan Negeri Situbondo Nauli Rahim Siregar, S.H., M.H., Kasi Pidum Ivan Praditya Putra, S.H., dan Jaksa Fasilitator Agus Widiyono, S.H., M.H. melaksanakan proses perdamaian berdasarkan keadilan restoratif.

“Antara Tersangka Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan dan korban Subaidi bin Mistar yang dihadiri oleh Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Besuki, Penyidik Polsek Besuki, Kepala Desa Besuki, pendamping Tersangka dan pendamping korban,” bebernya.

 

Kapuspenkum melanjutkan, dalam proses perdamaian, Tersangka mengakui dan menyesali perbuatannya serta meminta maaf kepada korban. Mendengar pengakuan dan penyesalan Tersangka, korban pun memaafkan Tersangka dan meminta agar Tersangka tidak lagi mengulangi perbuatannya.

 

“Usai tercapainya kesepakatan perdamaian, Kepala Kejaksaan Negeri Situbondo mengajukan permohonan penghentian penuntutan berdasarkan keadilan restoratif kepada Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Timur,” lanjutnya.

 

Kapuspenkum juga mengungkapkan, setelah mempelajari berkas perkara tersebut, Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Timur Dr. Mia Amiati sependapat untuk dilakukan penghentian penuntutan berdasarkan keadilan restoratif dan mengajukan permohonan kepada Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum (JAM-Pidum).

 

Dalam ekspose secara virtual, Jampidum mengapresiasi setinggi-tingginya kepada Kepala Kejaksaan Negeri Situbondo beserta jajaran yang telah menangani perkara Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan dan berupaya menjadi fasilitator untuk mendamaikan.

 

Serta menyelesaikan perkara tersebut antara korban dengan Tersangka, dan juga melibatkan tokoh masyarakat setempat sehingga terwujudnya keadilan restoratif.

 

Kapuspenkum menegaskan, setelah tercapai perdamaian, Jampidum memerintahkan kepada Kepala Kejaksaan Negeri Situbondo untuk menerbitkan Surat Ketetapan Penghentian Penuntutan (SKP2).

Hal itu berdasarkan Keadilan Restoratif sesuai Peraturan Kejaksaan Republik Indonesia Nomor 15 Tahun 2020 dan Surat Edaran JAM-Pidum Nomor: 01/E/EJP/02/2022 tanggal 10 Februari 2022 tentang Pelaksanaan Penghentian Penuntutan Berdasarkan Keadilan Restoratif sebagai perwujudan kepastian hukum.

 

Menindaklanjuti hal tersebut, pada Selasa 23 Agustus 2022 pukul 11:25 WIB s/d 11:50 WIB bertempat di rumah Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan di Desa Besuki Kecamatan Besuki, Kabupaten Situbondo telah dilaksanakan penyerahan dan pemulangan Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan guna memenuhi perintah Jampidum dalam melaksanakan proses keadilan restoratif (restorative justice).

 

“Selain itu, Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Timur Dr. Mia Amiati memerintahkan kepada Kepala Kejaksaan Negeri Situbondo untuk memberikan sepeda kepada adik Muhammad Zaini alias Subhan,” tegasnya.

 

Akhirnya, kata Kapuspenkum, Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan dapat kembali berkumpul dengan keluarga, masyarakat, serta melanjutkan aktivitas sehari-hari, berdasarkan pada form RJ-13 Kepala Kejaksaan Tinggi Jawa Timur Nomor : B-8585/M.5/Eoh.1/08/2022 tanggal 18 Agustus 2022.

 

“Perihal Persetujuan Penghentian Penuntutan dengan nama Tersangka Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan,” ujarnya.

 

Atas hal itu, kemudian ditindaklanjuti dengan dikeluarkannya Surat Ketetapan Penghentian Penuntutan (RJ-14) oleh Kepala Kejaksaan Negeri Situbondo Nomor : Print-769/M.5.40/Eoh.2/08/2022 tanggal 23 Agustus 2022.

 

“Perihal Penghentian Penuntutan Perkara dengan nama Tersangka Muhammad Zaini alias Zen bin Subhan,” pungkasnya. ***Muhammad Shiddiq

Ragam

Tena Medan Bakal Tampil di Pentas Seni Budaya Etnis Indonesia, Waduk Jatiluhur Jabar

Pantausidang, Jatiluhur – Indonesia akan menjadi tuan rumah kejuaraan dunia balap jetski yang bertajuk Aquabike World Championship Grand Prix Indonesia 2023. Event ini akan berlangsung pada 9-12 Maret 2023 di Waduk Jatiluhur, Kabupaten Purwakarta, Jawa Barat.

Sanggar Teater Nasional ( Tena) Medan pimpinan Baharuddin Saputra mendapat kehormatan dari PT.Big Brother dipercaya untuk menampilkan Pergelaran tari Etnik Nusantara dari Aceh- Papua pada acara pbukaan dan penutupan event tersebut.

Direktur Utama PT Big Brother Indonesia, Ivan Karen Andrian mengatakan, gelaran kejuaraan dunia jetski ini akan menjadi yang pertama kalinya di Indonesia sejak didirikan pada tahun 1992.

Continue Reading

Ragam

Mangkir, KPK panggil Ulang Karim Abidin Eks Kabag Keuangan Benou Taka

Mereka adalah Karim Abidin eks Kabag. Keuangan Perumda Benou Taka, dan Dwi Mega Yanti selaku Kabag Keuangan PBTE.
Kedua saksi tidak hadir tanpa ada konfirmasi

Pantausidang, Jakarta – Tim penyidik komisi pemberantasan korupsi (KPK) terpaksa memanggil ulang dua saksi pejabat daerah terkait pengembangan kasus dugaan korupsi dana penyertaan modal Perumda Penajem Paser Utara pada 2019 -2021, Selasa (6/12/2022).

Kepala Bagian Pemberitaan KPK Ali Fikri pada keterangan tertulis yang diterima pantausidang.com mengatakan, sedianya dua saksi diperiksa pada senen (5/12/2022).

Mereka adalah Karim Abidin eks Kabag. Keuangan Perumda Benou Taka, dan Dwi Mega Yanti selaku Kabag Keuangan PBTE.

Continue Reading

Ragam

Ketua Komnas Ham Apresiasi Kejagung usut Kasus Kasus HAM berat Papua yang Mangkrak 15 Tahun

Pantausidang, Jakarta – Jaksa Agung ST Burhanuddin menerima kunjungan silaturahim dari Ketua Komnas Ham ( Komisi Nasional Hak Asasi Manusia) Atnike Nova Sigiro, Selasa 6 Desember 2022.

Bertempat di Menara Kartika Adyaksa Ketua Komnas HAM menyampaikan, sejak bekerja pada 14 November 2022, Komnas HAM telah melakukan kunjungan kerja ke beberapa stakeholders guna membahas isu prioritas seperti penanganan kasus-kasus pelanggaran HAM berat yang terkait langsung dengan tugas-tugas Kejaksaan RI saat ini.

“Untuk membangun komunikasi yang baik, kedepan kita akan membuat Memorandum of Understanding (MoU) dalam rangka koordinasi di masa mendatang.”


Continue Reading

Facebook

Tag

Covid-19

Worldwide

650,796,429
Kasus
6,649,182
Meninggal Dunia
627,515,647
Sembuh
Indonesia
  • Terkonfirmasi: 6,686,181
  • Meninggal Dunia: 160,071
  • Sembuh: 6,478,450